tourenbuch

atas request beberapa orang, akhirnya blog ini gw terusin lagi. sebenernya mah males nulis nulis di blog. yang baca juga jarang hehehe tapi yah ada advantagenya sendiri pokoknya lah. selain karena males, seringnya tuh ga ada inspirasi! tiba tiba dateng inspirasi, trus ilang gitu aja. kan ga asik. masa mau melebay lebaykan kejadian setiap hari. ga juga kan?

sekarang lagi memperhatikan trend pacaran anak anak masa kini nih. yaa gw akui dulu gw juga gitu, lebay, kekanak kanakkan, ngegeleuhin bangetlah pokoknya, entah sekarang masih ada apa ngga sifat kaya gitu..
Hemm, apa yah. Masa wtw aja dikira pdkt. itu mah basa basi biasa kali, kalo pdkt mah belakangan ga harus wtw dan ga harus keliatan kan. hahahhahhaha

LALU APA HUBUNGANNYA DENGAN TOURENBUCH?
Tourenbuch itu semacam memoar dan catetan pribadi gw. lu mau bilang aneh? terserah. gw hidup buat cari kenangan sebanyak mungkin. soalnya gw pernah baca :
Sepanjang hidup yang kita jalani, cuma fragmen fragmen kecil saja yang bisa terlintas kembali di pikiran kita. Itulah bagian yang benar benar penting. Itulah hidup kita yang sebenarnya
~Arsewondo
Buku lusuh ini menemani perjalanan hidup gw selama kelas 3 SMA dan cukup menyenangkan bisa merekam berbagai kejadian setelah separuh jiwa gw kembali (loh emang pernah ilang? lebay amat)

udalah. lupakan tourenbuch. ga ada pentingnya ngebahas begituan

----

Otak masih kaya tk kok ngaku sarjana. Masih belum umur aja udah ngomong cinta cinta. TAI KUCIIING
Cinta cuma milik Allah untuk ambanya, dan orang tua ke anaknya. bulshit abis ngomong cinta cinta masih seumur jagun mah. ada juga rasa sayang lu yang berlebihan. untung gw ga pernah ngomong cinta ke orang.

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)