Ikan mati

H minus berapa ospek. Aduh kayanya ga mikirin amat gw ya padahal maba lain mah udah pada sibuk + heboh. Gw juga baru tau ada tugas dari si upi yang tiba tiba sms nanyain biodata. Aw aw ternyata ada tugas! Oh nooooo! Mau menyibukkan diri mulai besok aja ah

Ada beberapa hal yang dipikirin sepanjang hari ini, terutama karena bentar lagi Mile ulang tahun. Mereka heboh siap merayakan sementara gw gatau mau ngapain. Mending buat kado eksklusif aja ah, from Anwar. Moal jauh kartu ucapan. hahaha.

Sebenernya agak ngiri juga ngeliat acara ulang taun dibikinin surprise. Hal yang baru sekali gw alami selama 18 taun hidup, beranjak 19 taun. Yah, turut seneng deh kalo lu seneng. Walaupun sebenernya agak ngiri juga. Ngiri dan sedih. Errr

Ngeliat tren zaman sekarang yang semuanya serba saling menjatuhkan, gw seneng dan bangga menjadi diri sendiri. Menjadi pengarhu untuk diri sendiri dan tidak terlalu terpengaruh tren. Hanya ikan mati yang berenang bersama arus. Tepatnya, ikan mati tuh ga pernah berenang sebenernya.

Fenomena "ALAY" masih ramai diperbincangkan, dan pada kenyataannya, 90% yang sering mengecam "ALAY" pun pernah menjadi "ALAY". Ya kan? jujur deh. Lebih sering berkaca aja. Soalnya yang gw liat mah, "ALAY" yang ada sekarang tuh tren beberapa taun lalu, dan yang mainstream sekarang bakalan jadi "ALAY" di masa yang akan datang.

Ada lagi fenomena Ababil. Yang ini agak berbahaya ah dibahas. Takut ada yang tersinggung. Buat yang mau tau silakan cek di google or sejenisnya, searching sendiri aja apa itu ababil dan ciri cirinya.

Cara paling tepat dan efektif menghindari Alayism atau Ababilism tuh menurut gw dengan menjadi diri sendiri. Being the true you. Kalo lu merasa nyaman dengan keadaan lu, ya gausah berubah. Saran tetep aja saran, masukan ya tetep aja masukan. Ambil baiknya, pikirkan, hindari yang buruknya. Jangan nelen bulet bulet semua masukan. Karena ga semua masukan itu baik dan bermanfaat.

Jujur ke diri sendiri selalu sangat penting. Jangan pernah membohongi hati nurani. Sangat ga nyaman melakukannya. Kalo suka ya suka, ga suka yaudah. Bukannya susah ya selalu pura pura suka sesuatu hal sekedar biar bisa diterima di lingkungan? Lebih baik jadi kaya pohon nangka yang tegak melawan angin, daripada sekedar jadi pohon bambu yang ikut kemana angin berhembus. Cintai diri lu sendiri, pahami siapa diri lu, baru lu bisa beranjak untuk mencintai orang lain.

Agak heran deh, kenapa kita lebih pandai mengkritik orang lain daripada diri sendiri ya? Kita pengen orang lain banyak introspeksi tapi kita sendiri jarang berkaca dan berkenalan dengan diri kita. Lebih banyak orang seneng membohongi dirinya sendiri untuk dapat diterima dilingkungannya (being a social climber) yang menurut dia keren. Menurut dia.

From now on, jadi diri sendiri selalu lebih baik. Membohongi diri sendiri itu sakit. Saran tetep aja saran, ambil yang baik, tinggalin yang buruk. Kita makhluk sosial, tapi kita ga bisa menampik unsur bahwa kita terlahir sebagai individu. Bener kan?

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)