Surat Untuk Mama

 Entri ini hanya dapat ditemui disini, dan merupakan suara hati terdalam seorang Anwar

dear mom..
saat mama baca ini, mudah mudahan mama ngasitau saya kalo mama udah baca.

banyak hal yang sebenernya simpel, tapi terlalu sulit untuk disampaikan. Banyak orang yang menyimpan hal tersebut di hatinya, lalu tidak sempat terkatakan sampai akhir hayat, dan itu akan menjadi penyesalan yang teramat sangat.

Mama masih sakit, saya tau itu, mama pun tau itu, saya yakin semua orang di rumah tau itu. Masih ada sesuatu di dalem tubuh mama, sesuatu yang jahat. Saya tau, mama tau, kita semua tau, tapi kita semua bersikap seolah olah kita semua ga tau. Mama sering bohongin saya dan ade, bersikap seolah olah mama udah sembuh, padahal ada sesuatu yang sangat parah di tubuh mama. Ada yang aneh di tubuh mama, kita semua tau.

Saya sedih, setiap ngeliat mama tidur
Mama hidup dalam kesakitan, saya tau, tapi saya gatau mesti ngapain ma... Saya mikir Allah kejam ngasih hal itu ke mama. Saya benci itu. Allah Maha Adil, tapi kenapa mesti mama?

Kita ga pernah nyambung dalam obrolan, sejak saya kelas 2 SMP. Sejak insiden pak Agil. Kita berdua keras kepala, kita berdua gamau ngalah, kita berdua terlalu gengsi buat tau kalo kita pernah salah. Atau lebih tepatnya, saya selalu lebih banyak salah. Ga bisa dipungkiri. Cuma disini saya ikhlas mengakui kalo sebenernya saya banyak salah sama mama.

Terlalu sulit buat ngomong kalo sebenernya saya sayang mama, sebagaimana saya sayang bapak. Tanpa klian, saya gapernah lahir. Saya gapernah tau apa itu hidup. Walau sebenernya saya gapernah bangga udah pernah dilahirin. Saya pengen buat mama dan bapak bangga atas kelahiran saya, membuat sesuatu yang akan merubah pola pikir dunia-meski saya gatau harus mulai darimana-. jadi orang berpengaruh, yang kematian saya dikenang, dimana orang akan mengingat hari kematian saya.

Ya Allah, aku rela menyerahkan separuh sisa umurku untuk mama. Aku ikhlas..
Ampuni segala dosaku, ampuni segala dosa kedua orangtuaku. Jangan pernah membuat mereka menyesal akan kelahiranku, ridhoi mereka ya Allah.
Jika Kau tidak ingin memaafkanku, maka maafkanlah kedua orangtuaku
Aku bukan hambamu yang terlalu taat, bukan juga hambamu yang tahu cara beribadah dengan baik dan benar, dan bahkan aku adalah hambamu yang kadang kadang memungkirimu, baik sadar maupun tidak sadar. Beri orangtuaku kemudahan, beri orangtuaku perasaan bangga telah hadir di duniamu ya Allah. Beri mereka sedikit kesenangan dan ketenangan telah menjadi hambamu ya Allah.

Love you mom, love you dad
Maaf tidak bisa banyak memberikan apa apa untuk kalian
Maaf telah sering mengecewakan kalian
Maaf karena saya belum menjadi siapa siapa

Komentar

lindaapriaty mengatakan…
baca ini gue nangis hahahaha nice war!

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)