Tentang Prestise UI

Jika kita tidak pernah menanamkan apa apa, maka kita tidak akan pernah kehilangan apa apa. itu yang gua dapet setelah semalaman menjadi gelandangan di rumah Danang dan nyaris ga tidur.

Semakin banyak yang kita tanamkan, baik itu pengharapan, pemikiran, pemberian, atau segala sesuatu yang meninggalkan bekas, maka semakin banyak yang akan hilang. Tapi jadi seseorang yang tidak pernah menanamkan apa apa juga menurut gua ga bagus, karena kita akan sekedar jadi angin lalu, datang dan pergi buat orang orang sekitar.

***
Ga nyangka pembaca blog gua udah tembus 500 orang, beberapa pembaca setia, beberapa sekedar iseng haha. Tapi thanks buat semua yang udah baca blog ini, dan semoga pemikiran saya bisa kalian terima. Back to Title, prestise masuk UI

Mengingat bahwa pertama kali solat ied di UI bikin gua miris, karena sekarang gua jadi mahasiswa UI. Walau cuma ke Balairung sama ke MUI, gua masih inget jalan yang pernah gua lewatin, parit yang gua coba loncatin dengan dibantu bokap. Pasti gua orang yang lugu dan polos banget saat itu, ga kaya sekarang.

di Mesjid Ukhuwah Islamiyah (MUI), UI. beberapa belas tahun lalu
Entah ada hubungan apa keluarga gua sama UI, sehingga UI seolah olah menjadi sesuatu yang sangat prestisius. Padahal dari yang gua liat, masuk UI atau ITB atau apapun ga terlalu sulit kalo kita bimbingan les yang berjuta juta, dapet tips yang berguna, punya orang dalem dsb. Sangat disayangkan. Yah mungkin karena dulu orangtua gua sangat berjuang buat bisa masuk UI, sehingga UI jadi tempat yang sangat berkesan buat mereka.

Bokap
Bokap gua dateng dari SMA yang berandal, dan bokap gua sadar jadi juara umum di sekolah ga berarti menjamin masuk UI. Bokap gagal PMDK terus mencoba ikut tes masuk UI, lewat jalur yang paling murah dan paling kecil kemungkinannya. Bokap gua memutuskan kalo ga masuk UI dia bakal jadi kuli aja dan membantu menafkahi keluarga besar bokap gua.

Akhirnya bokap gua masuk teknik mesin UI, dan ternyata perjuangan ga putus disitu. Bokap gua terlahir di golongan kurang mampu, gaji almarhum kakek gua yang penjaga kamar mayat ga cukup buat memenuhi kebutuhan keluarga dengan 7 (bener ga ya?) orang anak. Keluarga bokap gua identik dengan bikin kue, sampai sekarang. Menghidupi keluarga dengan kue sampai sekarang. Tapi bokap memilih aliran lain, meski sama sama masak. Pagi kuliah, pas malem bokap gua dagang nasi goreng sambil belajar. Keuntungan nasi goreng dipakai untuk biaya kuliah sama ngasih jajan ade ade. Makanya sekarang bokap gua sangat jago bikin nasi goreng.

Nyokap
Nyokap gua orang yang sangat rajin, dan beliau orang yang paling sering mengkritik gaya belajar gua. Beliau datang dari SMA 8 Jakarta yang notabene sangat WAH sekali. Nyokap gua emang niat buat pmdk UI, dan kalo dibandingin sama kita kita sekarang yang perjuangan totalnya cuma seminggu menjelang ujian, nyokap gua berjuang selama 3 tahun, mempertahankan nilai di SMA favorit, dimana hari hari nyokap gua (kabarnya) cuma diisi dengan belajar belajar dan belajar. Jauh berbeda banget sama gua.Tapi perjuangan nyokap gua ga sia sia, nyokap gua berhasil tembus PMDK UI dan terdaftar di FMIPA UI jurusan kimia.

Sama kaya bokap, nyokap gua terlahir di keluarga yang kurang mampu, gaji pegawai perusahaan Belanda yang kecil harus dihabiskan oleh 10 (kalo ga salah, apa 11 apa 12 ya, gua aja gatau) orang anak. Nyokap gua ngajar les setiap hari, sampai cuma punya waktu beberapa jam untuk tidur karena pagi kuliah, sore ngajar les dan malem belajar sampai pagi lagi.

Anwar dan ibunya

Kadang beban juga mikir yang begitu, memperhatikan dan menilai diri sendiri ternyata terasa berat. Apa yang gua lakukan sekarang beda banget sama yang dulu mereka lakukan. Rasanya memalukan, dan kesan prestisius masuk UI terasa hilanga dengan masuknya gua ke UI. Gua heran karena mbah gua nangis saat dapet kabar gua masuk UI.

Trust me, ini beban

Komentar

Muhammad Jumani mengatakan…
Aku ingat sebuah dialog dalam film narnia.. sang tikus (aduh lupa namanya), kejadian dan pengalaman luar biasa itu hanya terjadi pada orang-orang yang luar biasa pula..
-anwar- mengatakan…
hoho amin ya Allah

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)