Kubanganku

Dulu waktu kecil, baju favorit gua adalah baju kok yang serba putih, celana putih dan baju putih. Alasannya? karena kalo pake itu gua keliatan kaya ninja. Hahahaha (habis nonton film boboho yang jadi ninja tea), makanya gua selalu menunggu nunggu hari Jumat datang. Sekarang juga masih sih, tapi dengan motivasi yang berbeda ya hahaha.

Pernah suatu hari, waktu gua masih baru di rumah yang gua tempatin sekarang, gua keluar sendirian karena kebetulan nyokap lagi tidur. dengan masih pake baju putih putih, gua ke arah lapangan yang jaraknya sekitar 20 meter dari rumah gua. Di lapangan itu ada genangan air, campur lumpur sih sebenernya, tempat kebo berendem mungkin. Karena musim panas (saat itu musim masih jelas, ga kaya sekarang) dan matahari bersinar dengan terik maka genangan air itu jadi anget anget gitu deh. Karena terasa anget dan warna coklat yang menarik tersebut, gua dengan polosnya tiduran dan berendem disana. Maklum masih kecil

------- INTERMEZO Now Playing [ZATPP - Unrescued World ] love this aaah

Okay back to the story. Gua dengan polosnya berendem telentang disana, merasakan air yang merembes ke sela sela rambut gua sambil menatap persada langit biru dan WAW! Amazing feeling. Gua bangkit dan menyeka tubuh gua pake air yang sukses membuat baju koko gua berubah warna dan motif. Gua masih berendem dan memandikan baju gua pake air coklat itu sampai akhirnya gua ngerasa airnya ga anget lagi (karena tubuh gua udah beradaptasi mungkin) lalu akhirnya gua pulang dan ngebangunin nyokap (gua lua ngebangunin apa emang nyokap gua udah bangun) tapi gua meninggalkan jejak yang keren di lantai, tapak mungil gua keliatan indah banget.

Singkat cerita, gua dimandiin dan ditegur sama nyokap, dan seinget gua sih saat itu ga dimarahin. Entah apa yang terjadi kalo gua dimarahin.

Dari kacamata gua saat ini, sebetulnya normal aja anak anak itu main kotor kotoran, kenapa mesti dimarahin? Gua bingung dengan orangtua Indonesia, mungkin karena mereka takut anaknya sakit atau cacingan (alasan paling logis) atau takut repot nyuci pakean anaknya (alasan paling humanis) Buat gua pribadi, ga masalah luka, sakit, berdarah darah, karena dengan itu kan seseorang dapet peringatan yang paling keras akan sesuatu yang berbahaya bagi dirinya. Lebih efektif daripada sekedar teguran atau pencegahan, karena ini merupakan cambuk buat seorang anak.

Gila ya, kemana perginya kepolosan dan keluguan gua yang masih kecil, yang gua melakukan sesuatu karena gua emang pengen melakukan. Ga takut akan resiko ini resiko itu karena emang belum tau, dan ya semuanya fine fine aja. Hiks

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)