The mist and the bird and the worm and the zookeeper boy

baru aja keluar tengah malem buat beli semangkuk kacang hijau panas~ dan gua menyadari ada sesuatu yang baru keliatan lagi setelah beberapa taun ga keliatan : KABUT! Oh my god indahnya...

Jadi inget waktu pertama pindah ke rumah gua yang sekarang. globalisasi dan modernisasi ngebuat keadaan jadi beda banget nget nget. Global warming juga ngebuat hawa rumah gua jadi sedikit banyak jauh berbeda. Keindahan daerah ini udah lama ilang, sayang sekali.

Rumah gua dibangun di daerah bekas rawa, tapi ditimbun tanah gitu deh. Belakangan terasa karena gas rawa yang notabene agak bau suka kecium dari kamar mandi setiap kali ngeflush. Sebelum dibangun, sekitar rumah gua adalah kumpulan semak-semak. Pertama pindah kesini, cuma ada rumah bu tati. bu ida ngebangnu rumah nyaris bareng sama rumah ini dibangun. Semak-semak ditebangin, rawa ditutup.Sekarang semak semak itu udah diganti sama dinding rumah.

Dulu pernah ada pembunuhan di kali irigasi yang ada di belakang rumah gua, pernah ada mayat dibuang disitu. korban mutilasi. kabarnya sih gara gara utang (makanya kalo punya utang bayar!) dan itu sampe sekarang bikin suasana rumah gua jadi agak serem. Hahahaha selain karena 15 meter ke arah tenggara ada kuburan tua sih...Di belakang rumah gua dulu daerah lapang yang anyak pohon jali jali sama pohon ujan. Ada pohon duren yang tinggi banget sama pohon kelapa. sekarang semua itu udah ga ada dan jadi rumah proyek uan. 

Dulu saat yang oaling gua tunggu itu sore sore karena gua bisa ngejar capung yang terbang rendah. Ada banyak, puluhan, bisa ratusan. Ga satu dua ada burung yang nyamber capung capung itu. Deket rumah gua dulu banyak belalang sama kadal. Kadang kadang bisa nemu sisik ular yang habis ganti kulit. Lucu deh, bening kaya plastik. Tapi kata warga mah jangan disimpen. Sekarang capungnya udah migrasi entah kemana... Bareng sama belalang dan kadal kadal. Mungkin mereka bikin kesepakatan untuk pindah karena daerah ini udah terlalu rame,

Sekitar 20 meter ke selatan, ada sungai yang sisi sisinya didinding batu (berarti ini sungai irigasi) yang 16 taun lalu airnya masih deres dan jernih. Tiap malem gua bisa ngedenger suara gemericik air yang ngalir. Dulu gua suka nangkep ikan julung julung pake saringan atau bahkan sok sok mancing disana. Warga setempat suka cari ciput (sejenis keong kecil) buat dimakan. Kadang kadang ada pusaran air yang buat gua wah banget, bikin kapal kapalan dari kertas cuma buat ditenggelemin di pusaran air karena kesedot sendirinya oh indahnya >.< Sekarang sungainya udah butek, debit airnya udah miris, ikan julung julung udah gapernah liat lagi, pintu irigasi udah gatau kemana girnya (mungkin ada yang jual). Besok pagi kayanya gua bakal kesana mau ngecek sekalian ngambil pesenan.

Dulu tiap pagi sama sore daerah gua berkabut. Kicau burung sama tembusan matahari di sela sela kabut bikin suasana jadi damai banget, jauh dari bising klakson dan knalpot. Kicau burungnya sih sampe sekarang masih ada. Walau udah disisipi suara knalpot motor tretetetetet. Sekarang kabutnya udah ilang, kalo sore ada sih yang kaya kabut gitu tapi bau. Asep orang bakar sampah ternyata. -____- ya dan yang ini fantastis karena gua baru liat lagi. hahaha

Dulu masih pada pake lesung buat numbuk padi, trus ada pohon apa gitu yang bijinya bisa dicabut trus digoreng dan enak makan itu pake belalang yang gede gede. Hampir 5 centi kali. Enak sumpah, tapi geli sih makannya. Laron juga dulu digoreng, tapi gaboleh banyak banyak. Nanti pusing. Sekarang udah pada pake magic jar, belalangnya udah jadi burger mcd sekarang mah

Mashi banyak sebenernya keindahan alam rumah anwar tapi karena ini jam3 maka gua harus tidur~

are you my lady? are you? 
my lady, are you?
tall just like a giraffe 
you have to climb to find its head
but if there is a glitch 
you are an ostrich
you hide your head in the sand
so, are you my lady? 

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)