perpisahan, buat Anwar

Luka yang cukup parah bisa bikin lu merasa sangat kesakitan. Lebih parah lagi, akan ngebuat lu mati rasa.

Besok ade gua perpisahan. Mulai dari beberapa hari lalu udah heboh. Memang perpisahan selalu berkenang ya... Rasanya baru kemarin sore gua perpisahan. Diri di pos si jek sambil foto foto sama temen kelas, temen maen dan lain lain. 

Dari dua perpisahan yang gua alamin, (perpisahan SMPN 2 di Balai Binarum, dan SMAN 3 Bogor di SMANTI), dua duanya gua lalui dengan sangat sederhana. Ga terlalu heboh, karena gua juga ga terlalu menghebohkannya. 

Perpisahan SMP

Perpisahan SMP gua dilalui dengan --sejujurnya-- minder, karena gua dibeliin semi-jas, lumayan mahal buat kondisi ekonomi saat itu (gua paham). Tapi yang bikin minder adalah kenyataan bahwa ternyata penampilan gua beda sama temen temen gua yang pada pake jas. Bahkan ada yang harga jasnya hampir satu juta. Jas yang gua pake ke acara perpisahan lebih mirip jas-jas anggota mafia di film korea. Atau pakeannya anak Emo. Gua belum terlalu dewasa untuk bisa percaya diri dan melawan keterbatasan. Sepanjang hari gua pengen nangis, gua merasa beda sendiri saat itu (hal yang selanjutnya gua sadari bahwa gua ga seharusnya kaya gitu). 

Hari itu gua sangat pendiam, duduk bareng orangtua murid, nunduk biar muka gua ga keliatan jadi ga ada yang manggil, ga ikut kumpul sama temen temen karena pasti bakal keliatan beda. Cuma beberapa kali gua kumpul bareng temen-temen, itupun diajak buat foto sama anak anak badboys (geng waktu smp). Hari itu juga, hari yang harusnya gua abadikan, ga menjadi hari yang bisa diabadikan. Gua ga ada kamera saat itu, alhasil gua cuma dapet foto foto perpisahan setelah gua minta sama temen. Satu-satunya foto adalah foto bareng bokap gua, difoto sama tukang foto. Harganya sekitar 20.000.

Ga kaya temen temen gua yang pada pake kemeja keren, gua pake kemeja dari bokap gua. Kemeja biru, yang jelas-jelas warnanya kontras banget sama semi jas gua. Kemeja yang ga bisa dipake bokap gua karena udah kekecilan. Celana gua bukan celana kain, tapi celana parasut yang ada tulisannya "the north face", celana yang mungkin dibeli di pemda (saat nulis ini gua lagi pake celana yang gua paparkan tadi). Dulu celana itu gede banget, gombrang. Gua mesti ngelipet beberapa kali di pinggang biar ga keseret seret tapi bisa tetep nutupin sepatu gua yang bukan sepatu van toufel (bener ga sih tulisannya). Sepatu gua sepatu northstar dengan ventilasi ekstra, ga kaya temen gua yang saat itu pake sepatu mengkilap. 

Gua merasa lega saat secara resmi acara dinyatakan berakhir. Gua bisa segera ngebuka peralatan gua. Ga ada foto-foto, ga ada peluk kangen, karena gua langsung minta pulang. Gua melewatkan acara yang udah direncanain sama temen sekelas. Acara nyanyi bareng guru,  khusus buat 3B. Ini yang bikin gua sampe sekarang jarang kumpul sama temen temen SMP. 

Tapi gua bangga melalui itu semua, gua merasa gagah, gua merasa kuat. 

Lucky, Olga, Joko, Anwar, Fahmi, Ucup, Asni

Gua baru paham kalo "tampil beda" tuh ga harus ngebuat kita minder di perpisahan SMA.

Perpisahan SMA


Di perpisahan ini, dengan berbagai aspek kualitas  kehidupan yang lebih mapan, dan berkaca dari yang dulu pernah gua alamin, akhirnya gua nyewa jas. Sekitar 50.000, itupun bersyarat gaboleh lecek dan ada bekas lipetan. Gua pake barang itu dengan gagah. Gua juga udah request kamera dari jauh jauh hari, jadi ada yang bisa gua kenang dari perpisahan gua.

Dandanan gua udah keren menurut gua. Gua sengaja bawa semi-jas, yang 3 taun lalu bikin gua sangat sedih. Semi jas itu dibeli pake duit, duit dicari dari keringat kedua orangtua gua. Gua udah kecilin dari dua taun lalu jadi bisa ngepress sama badan gua. (tampaknya besok bakal gua pake). Karena 3 taun lalu gua sedih pake jas itu, gua pengen saat perpisahan SMA ini gua pake semi jas itu dengan bangga. Dengan ga minder, dengan PD. Gua berangkat dari rumah pake semi-jas itu. 

Kalo 3 taun lalu gua pake kemeja biru yang kancingnya ilang, saat ini gua ga pake kemeja. Gua pake kaos polos warna item, yang udah dari akhir kelas dua gua siapin buat perpisahan. Merk giordano. Tiga taun lalu gua pake celana parasut, taun ini gua pake celana bahan item polos merecet, celana batik yang resletingnya rusak. Bodo amat daaah. Tiga taun lalu gua pake sepatu northstar, taun ini gua pake sepatu Vans yang nyampur buat segala jenis style. Overall kesan kalo ngeliat gua taun ini : formal tapi urakan. 

Tapi yang paling nampol taun ini tuh ada temen gua yang ga pake jas, karena ga punya biaya buat nyewa jas. Sebut aja Otet, bapaknya kerja di bengkel. Dia dateng cuma pake kemeja item, dengan daleman kaos polos warna ijo. Miris hati gua, sedih. Gua inget kejadian 3 taun lalu, dulu dia pake jas dan gua minder, sekarang gua pake jas dan temen gua bakal minder. Gua yang masih kaget ngebuka dialog, karena penasaran. "Lu ga pake jas?"

"Ga ada war gua.." Si otet ngejawab tanpa ngeliat mata gua. Dia nyender di depan perpus, sementara temen-temen kelasnya lagi pada foto-foto. Gua bengong, gua bingung,  gua jadi sedih. Gua langsung inget kalo gua bawa semi-jas yang tiga taun lalu gua pake. Gua taro di sekre SR biar ga lecek.

"Lu mau pake jas gua? Gua bawa semi jas" gua nawarin si otet buat pake jas yang (orangtua) gua sewa. Gua udah nyiapin alesan kalo sampe orangtua gua nanya kenapa gua ga pake jas yang disewain. 

"Gausah war, lu aja yang make. Nyelow aja, hahaha" 
"Atau lu mau pake semi-jas gua? Biar ga gini gini amat" 
"Semi-jas tuh apaan war?"
"Kaya jas, tapi kaya jaket"
"Gapapa war?"
"Nyantai aja, pake aja sama lu, ambil aja di sekre SR, di gantungan"
"Serius war?"
"Iya udah sana ambil" (habis ngomong ini gua cabut > yang dalam artian lain kalo lu kenal gua, berarti lu harus mengerjakan yang gua bilang tadi)

Ga lama kemudian, gua ngeliat si otet mulai foto-foto sama temennya. Dia ga minder, ga kaya gua dulu. Temen temen pun rupanya ga nganggep itu masalah. Dulu gua salah besar, gua malu sama diri sendiri. Dia gapeduli apakah dia bakal diliat sebagai orang yang berbeda atau mencolok, karena rupanya orang-orang pun gapeduli pada penampilan. Yang paling penting itu momennya, bukan harga jasnya. Yang paling penting itu kenangannya, bukan penampilan anda.

Dia ngembaliin semi-jas gua bukan saat acara berakhir. Tapi saat sekolah udah sepi. Dia ga buru-buru, dia menghargai tiap detik waktu meminjam gratis semi-jas gua (yang sebenernya gua sangat merasa dihargai disini) "Makasih banyak war" dan perpisahan sman3 tahun 2010 ditutup dengan konvoi ke puncak melewati bukit pelangi. Gua memakai semi jas itu dalam perjalanan kesana. 


Masa SMA indah ya, kenapa pada pengen cepet lulus? Padahal masa setelah SMA itu sangat brengsek

Komentar

bagus war tulisan lu, gue baru baca. gabung aja ke bloof (blog of friend) di fb.
Nick Salsabiila mengatakan…
hahaha...cakep deh..perpisahan selalu mengandung bnyak kisah..
keep writing..
main ke blog saia...^^
Syifa El Hulwa mengatakan…
perpisahan yang penuh kenangan..
keep writing ya.. :)
jgn lupa mampir ke blog sya.. :))
-anwar- mengatakan…
une : udah sejak lama sejak lu memasukkan gua ne hahaha
nick : sudah :)
syifa : sudah mampir mah hahaha

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)