balada tukang kopi

gua baru sadar kalo ternyata entri entri gua banyak yang anti klimaksnya gitu gitu aja, ngegantung ga karuan. dan kalo orang baca pasti bete. hahaha maaf yah, saya masih amatir loh.

well, hari ini gua udah menyelesaikan salah satu langkah mendirikan kerajaan perusahaan gua, masang iklan ehehehe. gua yakin kalo semua orang tuh sebenernya punya potensi buat melakukan apa aja, cuma yang membedakan niat dan semangatnya. kalo saat ini gua lagi semangat, dan ga terlalu semangat juga sebenernya. gua berharap spirit ini tetep ada sampai nanti nanti, ga cuma semangat di awal doang kaya biasanya. terlalu banyak hal yang berenti di tengah jalan cuma karena gua ga lagi semangat -__-

perjalanan sore tuh selalu menarik ya. menikmati senja di kereta tuh wah banget buat gua. apa perlu gua tekankan kalo gua sangat menyukai senja? gua udah sering bilang ini deh kayanya di blog gua. di senja hari tuh muka orang-orang pada teduh, mereka udah melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan hari itu. yang pelajar habis belajar, yang pegawai habis gawe, yang pengusaha udah usaha. makanya muka mereka tenang, mereka udah memanusiakan dirinya.

tapi ternyata banyak orang yang bahkan belum memulai harinya di senja hari. salah satunya tukang kopi keliling. gua dateng jam setengah 4 di stasiun bogor, pasang iklan, trus pulang lagi jam 5. nunggu kereta, dan jam stg 7 karena bete gua memutuskan buat beli kopi ke tukang kopi yang tadi gua liat pas gua baru tiba di stasiun bogor.

gua : "pak kopi pak"
tkk (tukang kopi keliling) : "kopi apa?"
gua : (ngelirik sachet kopi, ada abc mocca, kapal api, energen. doang.) "eh, kapal api aja pak"
tkk : (bikin kopi)
gua : (ngambil duit 2500, trus ngasih ke tukang kopi) "makasih ya pak"
tkk : (ngitung duit, nyodorin 500an) "dua ribu mas"
gua : "oh, makasih pak"

tukang kopi itu ngelipet duit yang tadi gua kasih, trus senyum ke gua sambil bilang "panglaris". deg, gua kaget. dari tadi, dari gua dateng smp sekarang, gua baru penglaris? kenapa 500an gua ga diambil aja tadi. kalo gua yang megang mah belum tentu masuk celengan, malah bisa jadi gua lupa punya gopean. waah, padahal dari sesachet kopi paling dia untung berapa, belum modal gelas, jatah preman dan lain lain biaya tambahan rutin yang mesti gua keluarkan. kalo gopenya diambil, dari 10 orang dia udah dapet 5000, lumayan buat makan di warteg dapet nasi sama tempe tahu.

tragis ya, gua jadi sadar kalo nyari duit susah. lihat, the power of gope ternyata bisa nyadarin lu kalo hidup tuh keras coy. sungguh menarik.

another krik entry. hahaha

Komentar

afiliarakhmanti mengatakan…
apan nih the power of gope? hahahaha *lol
yaaa alhamduillah yaahh sadar kalo nyari uang susah. sesuatu banget :')
-anwar- mengatakan…
ada tau entri gua yang the power of gope hahahahaa
dibaca atuh mangga hehe

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)