beberapa alasan saya melepas UI

"saya ingin cepet cepet nyusul kakak" oke maaf karena
gabisa mempertanggungjawabkan kata kata itu
Tulisan ini bakal jadi tulisan yang agak radikal mungkin. Tulisan yang datang dari hati. Tentu dengan berbagai penyesuaian karena walaupun kita bebas nulis apa aja di blog, tetep aja blog itu media umum. Semua orang bisa baca, dan beberapa orang bakal tersakiti karenanya. Gua gatau kenapa gua bisa nulis ini, mungkin lebih karena gua cape. Gua cape buat menghindar. Gua cape buat ngeles terus. Gua cape ngejawab pertanyaan yang dateng ke gua entah dari sodara, temen, kerabat, orang yang kenal dan siapapun yang tau.

Fine. Gua bakal beberkan semua itu. Buat pembaca yang mau tau apa pertanyaannya, pertanyaannya : "kenapa Anwar mengundurkan diri dari UI?"

Jangan ada yang disalahkan dalam tulisan ini, karena pada akhirnya semua kesalahan gua yang ga mampu dan ga sanggup survive atau at least mempertahankan posisi gua yang kata orang udah enak. Sebelumnya gua mau memaparkan beberapa hal yah.

  • Jangan berpikir kalo almamater menjamin keberhasilan seseorang. (Kalo taraf keberhasilannya disini yaitu keberhasilan buat mendapatkan uang) Almamater ga jamin men. Sebagai civitas academica yang merasa beneran civitas academica, gua berpikiran kalo lu pengen mendapatkan uang, ga harus jadi seorang mahasiswa. Semua orang udah ada rezekinya masing masing, bahkan jika rezekinya di dalam laut, Allah akan mengeluarkannya untuk orang itu. 
  • Gampang dapet kerja? Ga juga tuh. Lagian kuliah bukan buat kerja, tapi memperdalam keahlian yang lu punya. Kuliah adalah tempat untuk melahirkan seorang ahli dalam bidang tertentu (bukannya begitu ya?) Ini nih yang harus dirubah di Indonesia, mental pegawai. "Gua mau masuk kesini, biar gampang dapet kerja" Pola pikir kaya gitu tuh suck banget. Kenapa ga diganti jadi "Gua mau masuk kesini, memperdalam kemampuan gua biar bermanfaat"
  • Jurusan kacangan. Halah, apa pula itu. Ga ada yang namanya jurusan kacangan, apalagi cuma karena peminatnya sedikit. Kalo emang jurusan itu kacangan, silakan lu masuk situ dan buktikan. Kalo pola pikir lu masih pola pikir pegawai, lu bakal bilang : "kalo masuk situ, gua mau jadi apa?" Oh no. lu salah besar men. Dan maaf kalo gua bilang : Lu payah banget. Alasan lebih lanjut pernah gua paparkan dan sempet dimuat di kompas online. (Beneran)
Oke. Masih banyak yang mau dipaparkan sebenernya, tapi mungkin ada sesinya sendiri. Yang jelas gua bisa berpikiran begitu karena gua tau. Dan kalo boleh sombong, gua sedikit banyak udah mengalami. Sayangnya gua ga punya kata kata yang bagus buat menceritakannya. Kita kembali ke topik. 

Banyak alasan kenapa gua keluar dari UI, banyak faktor, banyak hal ini dan itu yang patut dipertimbangkan, karena keterkaitan antara satu hal dan yang lainnya. Gabisa dijelaskan semuanya, mungkin. Karena beberapa hal bakal gua simpen dalam hati. Deep down in my heart. Langsung aja yah biar ga bertele tele.

Periode Juli-Desember 2010 merupakan periode yang berat dalam hidup gua. Ditambah umur gua yang belum bisa berpikir jernih dan menetapkan keteguhan hati. Labil? Hindari penggunaan kata-kata itu kalo lu mengucapkannya karena lagi tren. Iya, saat itu gua lagi labil-labilnya, dan gua gabisa bertahan. Akhirnya gua collapse.

Pertama, dan yang paling utama. Gua sekarang sadar bahwa sosialisasi itu penting. Kalo kerjaan lu kupu-kupu, lu bakal mati men, sepinter apapun lu. Camkan : people are strange when you are a stranger. Camkan itu. Gua termasuk orang yang ga tahan berada dalam kompetisi, apalagi di kereta. Gua selalu menyiasati biar bisa pulang dalam keadaan kereta kosong. Rumah gua emang ga terlalu jauh, tapi ga terlalu deket juga. Kondisi kaya gini sulit buat gua. 

Apa hubunganya kereta dengan sosialisasi? Karena gua pulang kuliah jam 12an, maka gua begitu pulang langsung pulang, gapernah ikut kumpul ini itu demi mendapatkan kereta yang aman dan nyaman. Hal ini salah banget, apalagi gua bukan orang yang bisa deket sama seseorang dalam waktu dekat. Alhasil gua termasuk ke orang-orang pendiem di kelas, karena gua gatau harus menimpali apa saat temen temen gua yang lain bicara apa. Dan ini rasanya gaenak. Trust me.

Kedua. Karena gua kuliah di FIB, Fakultas Ilmu Budaya (atau lebih tepat dibilang Fakultas Ilmu Bebas), maka gua memanfaatkan kebebasan gua dengan agak kebablasan. Yep, you're right. Jadwal cabut gua udah melebihi matriksasi jadwal normal buat cabut. Alhasil saat UAS atau UTS gua gangerti apa apa dan die lah. Mau kuliah berapa tahun gua disana kalo sks yang lulus cuma sedikit? Meski IPK gua dibilang cukup tinggi (3,3. Tinggi kan? Demi Allah IPK gua segitu) tetep aja dalam beberapa semester gua berpikir gua bakal segera mati.

Lalu apa yang menyebabkan gua memanfaatkan matriksasi jadwal cabut secara berlebihan? Hoho, meskipun gua orang yang sangat pemalas, gua bisa mengakali kemalasan gua. Males bukan alesan utama gua buat cabut. Meski bisa dibilang ada benernya juga. 

Gua terlalu banyak galau. Kenapa galau? Ada beberapa hal yang menyebabkan gua galau. Masalah lingkungan kuliah. Kebiasaan gua buat kupu-kupu membuat gua ga merasa nyaman ada di lingkungan belajar gua. Akhirnya ga tercipta situasi yang kondusif buat belajar. Masalah perasaan. Yep, memang bermasalah saat itu. Gaperlu diceritain kan? Gapenting toh. Masalah keluarga. Oke, ini privasi, gaperlu diceritain.

Alasab alasan diatas tentu punya bantahan. "Kenapa lu ga begini?" atau "Kenapa lu ga begitu". Yah terserahlah. Lu mungkin tau masalahnya, tapi karena lu ga mengalami, diem aja deh. Lu ga bakal paham.

Ketiga. Ada cita cita yang harus gua kejar. Yep, passion-of-me. Jangan jadi mahasiswa di universitas ternama dengan jurusan yang bukan lu pengen. Mending jadi mahasiswa di universitas biasa dengan jurusan yang bener bener lu pengen. That's so right kan? Sastra, meski gua punya kesenangan untuk terjun di dalamnya, ternyata bukan buat gua. Gua orang teknik, tapi juga orang seni. Karena alasan ini akhirnya gua memilih jurusan arsitektur. Tadinya gua milih jurusan elektro, tapi ini terlalu teknik. Gua gabisa mengembangkan peminatan gua di dunia seni.

Keempat. Pilihan selalu ada, dan menjadi dewasa adalah bertanggung jawab atas pilihan yang dipilih. Nyesel? Tentu saja. Gua masih mungkin buat mempertahankan kedudukan gua. Sayangnya gua udah terlanjur memilih soooo.... yaudalah. Nyesel, sedih, be a moron, semua ga ada gunanya. Lebih baik sekarang konsen dan menerjunkan diri dalam dalam ke pilihan yang udah gua pilih.

Masih banyak yang mau gua tulis. Masih banyak hal ngeganjel di dalam hati ini karena gua gabisa menceritakan. Masih banyak. Masih banyak.....

Dear friend, when you read this and you start to ask : "why dont you just tell me?" I will answer : "I need to talk, tell a tale, but this won't be a great story"

Komentar

uchank mengatakan…
Mending jadi mahasiswa di universitas biasa dengan jurusan yang bener bener lu pengen.

setuju ratus kang :)

paparannya jelas banget.
gue jadi bsa sedikit ngerti dengan pemikiran lo.
good luck yah :)

#hidup mahasiswa :D
Riazul Iqbal mengatakan…
saya suka orang-orang jujur, ini semoga tulisan yang jujur.. jadi say jadi semnagt meningalkan kuliah saya... nah!! loh??
sioranges mengatakan…
sepakatttt !
aku juga setuju, jangan mau kita diperdayakan dengan sesuatu yang istilahnyab 'bukan kita banget' :)
Tuhan sudah menentukan jalan hidup kita masing-masing,
tetap semangat yah...
:)
keep smiling and blogging.:)

jalan-jalan ke blog.ku
cahaya-pertama.blogspot.com
Ahmad Apdy mengatakan…
saya korban dari keterpaksaan. tapi jalani yang sekarang karena tuhan tidak pernah memberikan yang terburuk. tapi yang terbaik.
-anwar- mengatakan…
alhamdulilah banyak support. makasih ya :)
jangan pernah membohongi diri sendiri bro hahaha kalo diri sendiri aja dibohongin apalagi orang lain kan...
-anwar- mengatakan…
@ ahmad maaf baru ke load commentna. tenang aja. kalo udah nyaman ya jalani aja. Allah tau yang terbaik buat kita
Maulana Nur Rachma mengatakan…
suka posnya, kurang lebih sedikit ceritanya sama kyk aku (kehidupanku).
yang beda, aku tetap bertahan disini. hehe
-anwar- mengatakan…
salut buat yang tetep survive :) saya gabisa survive disitu, terlalu banyak perasaan tertekan.

mengakui kelemahan dan mempertontonkan kebodohan sesuatu yang berbeda kan?
Muhammad Jumani mengatakan…
Yang paling atas aku setuju banget....
Umumnya masyarakat di Indonesia memang sudah mendidik kita dari lahir untuk menjadi karyawan.. inilah mengapa orang asing lebih banyak menduduki jabatan penting disebuah perusahaan besar, jangan salahkan mereka karena memang kita yang memang senang dan sudah di siapkan menjadi bawahan. Maka jangan heran justru mereka2 yang sukses kebanyakan hasil didikan dari luar negeri atau sukses secara autodidak (belajar dari keadaan)
Muhaimin A Untung mengatakan…
mending kamu ikutin kemauan kamu, kan kamu sendiri yg mau jalani..

setuju, kalau jadi mahasiswa cuma mau dapat pekerjaan yg bagus dan bis menjadi pegawai negeri.. mahasiswa tuch mendalami ilmu yang kita suka dan mengajarkan kita menjadi lebih dewasa menjalani hidup..
Good luck

Salam kenal.. sy fakultas FIB juga ko mas..
-anwar- mengatakan…
@muhamad setuju banget..
@muhaimin : wah, saya alumni situ kang hahaha
Maulana Nur Rachma mengatakan…
Semangat !
jalanmu memang bukan disitu :)

hhaha yoaa.
dibutuhkan keberanian buat mengatakan itu semua dikhalayak umum.
salut buat kamu ! :)

life must go on :D
-anwar- mengatakan…
@maulana makasih ya :) goodluck for you too
armae mengatakan…
salah seorang teman dekatku juga melakukan hal yang sama. yang dia alami? kurang lebih sama dengan yang kamu alami. tapi aku ingat satu hal yang dia sampaikan,. "percaya aja sama aku, aku yang paling tau apa yg terbaik buatku". dan sebagai sahabat, ya cuma bisa percaya aja. satu yg aku tau, skarang terlihat kalao dya jadi lebih bisa menikmati kuliahnya, ditempat yang baru.

dan masalah jurusan, emang gampang2 susah milihnya.
Andini Mokodompit mengatakan…
trus akhirnya sekarang lo milih apa anwar?

jika lo udh memilih, maka bertanggungjawablah sampai akhir dengan baik. hidup lo, ditangan lo. jadilah dewasa dengan berbicara sebagai orang dewasa dengan orang tua lo apa yang lo inginkan.

lo nyinggung sebuah kata 'arsitektur'
kunjungi blog gw
anrctect.blogspot.com

apapun yang lo pilih, mulailah dengan bismillah.. semoga baik untuk dunia akhirat lo

*kk yang bijak, baik hati, suka menolong dan tidak sombong ;)
-anwar- mengatakan…
@armae kadang emang jadi masalah, kalo salah ya bakal terus jadi masalah selama beberapa tahun ke depan, sebelum bisa nyaman disana

@andini. iya arsitektur, ini sedang mempertanggungjawabkannya. yah...semoga ya
Diska Amanda Qorry mengatakan…
semangaaaaaaaat kak :D
terus sekarang kuliah dimana??
-anwar- mengatakan…
sekarang arsitektur di gunadarma hahaha
Sarah Alessandra mengatakan…
you rock war \m/
sukses ya! whatever your choice is :)
-anwar- mengatakan…
insya Allah :)
i b a l l mengatakan…
bener banget tuh gan,, kuliah mau dimana aja ataupun gak kuliah, tetep rejeki udah ada yang ngatur, kuliah sekarang lebih cenderung buat jaga gengsi apa lagi kalau tempat kuliahnya udah punya nama..
Bianglala Basmah mengatakan…
Tertegun membacanya. Tapi, di detik selanjutnya justru saya menemukan titik terang tentang seseorang sebenarnya ingin hidup untuk mencari kenyamanan, bukan kenamaan.. :)
Sukses insyaAllah untuk pilihannya..
Go Japan Go ! ! ! mengatakan…
Waduh.... bener" seperti apa yang saya jalani... there's another dreams that i want to catch... wish u luck and pray me the best... ^_^
-anwar- mengatakan…
thanks ya. buat go japan gp emang dimana?
Go Japan Go ! ! ! mengatakan…
Entar kalo dream nya sudah tercapai ^_^

Postingan populer dari blog ini

tentang horor di smanti

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)