Tentang usaha: beberapa poin tambahan yang perlu dipikirkan.

Masih ngebahas soal usaha. 

Ketika lu mau memulai suatu usaha. Pikirkan matang-matang. Ga cukup satu hari buat ngebuka usaha. Ga cukup satu hari buat merencanakan. Bukan niat menafikan, tapi usaha ga segampang popular belief. Belakangan UKM lagi digalakkan, agar muncul potensi usaha di Indonesia yang punya daya saing di ASEAN terkait MEA. Jangan ikut mlm gajelas, kecuali lu beneran dagang dari mlm itu (FAKTA). 

Jangan ngarep lu bisa buka usaha jebret lu langsung kaya (at least itu yang gua alami). Ada perjuangan berat dibalik suksesnya suatu usaha yang menjadi bisnis. Ada perjuangan berat.

Belakangan gua banyak berantem sama calon istri (amin) terkait usaha. Tidak dapat dipungkiri terkait hal-hal berikut: 
  1. Usaha, bukanlah sumber pendapatan yang stabil. Ada kembang kempis dalam usaha. Beberapa tahun ngejalanin hibrkraft handmade journal, sering terjadi "sebulan satu order alhamdulillah". Ya walaupun sebenernya gua ngejalanin hibrkraft sebagai sambilan sih, bukan sumber pendapatan utama.

    Solusi
    : setelah diskusi panjang dengan Seto, maka mulai bulan februari gua mau "menggaji diri sendiri" agar pendapatan dari HK stabil.
  2. Usaha, memberi waktu kerja yang fleksibel. Tapi ini ngebuat sebagian banyak orang, termasuk diri gua sendiri jadi ngegampangin dan ga self-paced. Tidur pagi mikirin hk, bangun siang ga seger tapi keringetan lengket karena panas. Ga efisien, karena notabene hk ga berkantor. Terlalu banyak distraction. Kurang tuntutan.

    Solusi: Menjadikan hk sebagai "pekerjaan". Agak susah, karena notabene masih belum sustain. Omzet masih belum besar. Belum punya kantor sendiri. Dan lainnya.
  3. Usaha, ada naik dan turun. Fakta. Kita semua tau itu, apalagi kalo usahanya bukan merupakan usaha yang rotasi perputaran uangnya cepet. Easy comes, easy go. Begitu kata orang. Grip hibrkraft di Indonesia masih belum terlalu kuat. Banyak saingan.

    Solusi: Membuat beberapa usaha sampingan yang bisa lebih self sustain. Segera. Beberapa ide sih kaya ngebuat JNE, lalu nyambi buat kue, buat cucian motor. Tapi itu semua butuh uang kan? Butuh batu loncatan, makanya stay tuned memantau pergerakan HK. Dalam waktu dekat sih bakal nongol di dagelan dan inacraft. Mudah mudahan impactnya gede. Ngejadiin itu sebagai satu satunya tombak sebenernya salah juga. Lalu? Berdoa. Ikhtiar semaksimal mungkin.

  4. Usaha, meski terbuka kemungkinan akan penghasilan besar, bukan merupakan hal yang pasti. Banyak lika-liku dan dinamika yang lebih signifikan dari romantika pekerjaan. Contoh: ketika pegawai lu salah mengolah bahan dan itu semua wasted. Sakit.... Sakit.... Sakitnya tuh disini.... Baru tau kenapa yang namanya bos itu marah terus. Karena mengandalkan orang untuk melakukan pekerjaan, pun itu easy, tetep aja hasilnya ga akan semaksimal saat kita mengerjakan sendiri.

    Solusi: Ya, menjadikannya hal yang lebih pasti... Cari order yang banyak.

  5. Usaha, bukan sekedar "ngasilin duit". Tapi lebih kepada "nyari order". Percayalah, banyak orang mau bantu ngerjain atau bantu ini itu dan sebagainya ketika orderannya udah masuk. Banyak banget. Nyari "siapa yang mau bantuin atau mau ngerjain" itu gampang banget, yang gabisa juga bakal ngaku bisa kalo soal itu. Yang susah itu nyari order! Catat. Banyak teman bakal mau bantuin kalo usaha lu udah jalan. Banyak orang bakal mau ngerjain kalo nominalnya udah jelas. Selama usaha lu abu abu, ya, begitu. Alami sendiri aja. Kaya quotenya steve job. "Start your own business, and see who your friends really are"

    Solusi: maksimalin yang bisa dilakukan hahahaha klise kan? Ga kepikir opsi lain sih kecuali itu.

  6. Usaha, bukan "bekerja dan digaji". Ketika bekerja dan digaji, kita bisa slacking all day long lalu tetap dianggap absen dan nerima gaji di akhir bulan. Outputnya pun kadang hanya Tuhan Yang Maha Tahu. Ketika lu usaha: lu ga kerja ya gadapet order. lu gadapet order ya lu gada pemasukan. Lu gada pemasukan...voila! lu bangkrut. Banyak aspek selain "bekerja" yang harus lu tahu. Paling utama adalah soal alokasi waktu dan uang disamping nyari ordernya. Ketika order masuk, dan lu gada perencanaan mateng itu uang mau dikemanakan...... bless. 11 juta melayang gatau kemana. Paling peninggalannya addalah "lu keliatan lebih keren", "lu punya outfit dan tools yang lebih bagus".

    Solusi: Jangan jadikan usaha sebagai usaha. Keep improving, jadikan usaha sebagai bisnis. Jangan seperti tukang mie ayam, dimana ketika lu sakit dan ga dagang, gada pemasukan at all. Jadi tukang mie ayam yang enak. Nabung biar punya gerobak mie ayam baru dan lu bisa mempekerjakan orang. Buat sistem gaji. Buat usaha lu sebagai bisnis. Buat usaha lu sebagai bisnis. Buat usaha lu sebagai bisnis. Sehingga one day lu punya cukup dana cadangan untuk tetap menggaji karyawan, penghasilan masuk, dan lu ga harus keluar dan berdagang. 
Ini beberapa dari segudang hal yang harus dipikirkan ketika kita berada di persimpangan: Mau tetap kerja atau mau usaha? Emang paling enak adalah punya usaha turunan bokap yang udah jalan jadi tinggal nerima duit, punya ATM ketok (kontrakan) beberapa puluh pintu, dan kerjaan  tinggal cari order yang nilainya  milyaran, biar bisa keliling dunia. 

Cek blog hibrkraft handmade journal asli indonesia di wordpress
Atau liat produknya di instagram dan facebook

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)