nyali

Makasih kepada para pembaca setia blog gua, maaf gua ga bisa rutin ngeblog. Ngeblog sesempetnya aja, belum jadi rutinitas. Meski terus turun, ternyata masih ada juga yang baca blog gua ya hehe gatau kenapa pada bisa nyasar.

Well, kali ini gua mau ngebahas soal nyali. Apasih nyali itu? Beberapa orang nganggap ngebut ngebutan berarti bernyali, beberapa orang lain nganggap berantem itu nyali, beberapa orang lain nganggap ngegertak itu nyali. Hasil quick googling sih, nyali itu berarti: mempunyai keberanian.

Gua agak gimana gitu kalo liat orang cari masalah, tapi begitu jadi masalah tuh orang ngumpet dan ngeles jutaan hal ketika menghadapi buntut masalahnya. Kasian, karena harus terus terusan ngegos dan menggertak, lalu tumpul ketika gertakannya diladeni.

Hipotesis.
Nyali bukan soal seberapa berani lu cari masalah. Nyali itu keberanian ketika lu menghadapi masalah.

Gua pernah mau dipukuli anggota LSM, dan gua terpaksa menghadapinya. Gua ga minat cari masalah sama begituan. Apakah gua tidak bernyali karena gua males cari masalah? At least gua menghadapi LSM LSM itu sendirian. Dan alhamdulillah selesai tanpa lecet. Pun kalo harus dipukuli, gua ga takut. Toh dari situ gua jadi punya koneksi sama orang orang tsb, lalu dapet backingan "seragam" sejak saat itu.

Nyali itu ngelewatin 19 belokan sukamantri tengah malem, sendirian.

Haha. haha. haha. haha.
krik.

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)