Memilih teman

Di umur yang seperempat abad ini, gua mulai banyak berpikir tentang relasi dan pertemanan. Ada yang bilang umur 19-30an adalah masa masa dimana kita bakal banyak menemukan "temporary people". Dan ya tampaknya memang seperti itu. Orang-orang yang kita temui di masa itu kemungkinan besar merupakan kolega kantor, kenalan di sebuah meeting dan sejenisnya. Orang orang yang menjaga relasi dengan asas manfaat dan guna.

Di umur tersebut, banyak orang berlomba-lomba membangun relasi dengan tujuan mencari keuntungan sebanyak-banyaknya dari relasi tersebut. Memperluas koneksi cenah. Seseorang berkenalan dengan anda memiliki maksud dan tujuan agar suatu hari ada hal yang bisa didapat dari anda, dan sebaliknya. Kalau kita menerapkan hal tersebut kepada keseharian kita, apa yang kita dapat?

Jaga jarak. Lu bakal dilupakan.

Di dunia profesi (sejauh yang gua alami, iya gua tau gua masih bau kencur di dunia pekerjaan), ketika si A berkenalan dengan si B, yang pertama kali mereka tawarkan adalah "kalo ada kerjaan ini ke saya aja, saya bisa bantu". Ya ya ya. Banyak orang bisa bantu. Yang penting ordernya ada kan? Hahahaa

Tapi rada kesel juga ketika kita tengah mengejar suatu order, orang tadi lamaaaaaaa banget ngasih penawaran. Kemudian ketika ordernya udah dapet, akhirnya kerjaan tsb kita lempar ke orang lain. Kemudian orang tadi ngomong "Kenapa ga ke saya aja pak". Lah elu kemana aja waktu gua ngejar ordernya, giliran duitnya udah keliatan kenapa lu baru nongol.

Ada lagi orang yang gapernah kontekan, gapernah ngajak ketemu, gapernah ngobrol, tiba tiba ngehubungin intens. Ujung ujungnya, nawarin MLM atau minjem duit. Lah elu siapa, deket juga kaga. Ngedeketin pas ada butuhnya doang. Naif.

Lucu ya hahaha

Pertemanan mungkin simpel. Tapi bukan excuse buat ngegampangin orang orang yang lu tau.

Kalo lu emang bisa dipercaya, lu gaperlu ngomong kalo lu bisa dipercaya. Hal itu bakal sampai ke lawan bicara lu dengan sendirinya. Begitu juga kalo lu brengsek, tukang tipu.

Mohon maaf, some friendship are not really worth keeping.

Komentar

Pos populer dari blog ini

tentang horor di smanti

beberapa alasan saya melepas UI

mengenal ksatria zaman medieval (pertengahan)